Membayang dan memikirkan ciptaan-Nya..
Merenung dan muhasabah diri sendiri kerana dosa2 terhadap-Nya..

“Ai..geramnye. ikutkan hati lumat je aku kerjakan.” (kejamnye)

Tengah2 saat kecemasan, menunggu panggilan dari pelanggan. Saat itulah handset yang sudah lama dalam jagaan buat hal. 'Jam' sahaja memanjang, di saat kecemasan pula ia buat hal. Macam tahu-tahu sahaja ada kecemasan. Sebelum ini, itulah handset yang paling disayangi, calar sedikit pun tidak boleh, jatuh lagi-lagilah tidak boleh. Handset itu jugalah yang digunakan untuk buat panggilan dan mesej . Itu jugalah handset yang dibelek tiap-tiap hari. Itu jugalah handset yang ditatap tiap-tiap hari. Aii..alangkah sayangnya kita pada si dia.

Tapi bila tiba-tiba sahaja dia buat hal, kita pun naik geram. Rasa nak baling sahaja jauh-jauh, mahu dicampak sahaja ke dalam sungai atau di atas jalan. Kalau ada tukul atas tangan, mahu sahaja diguna mengetuk handset ini sampai pecah-pecah, lumat-lumat pun tak mengapa. Geram betul, berapi betul rasanya. Hilang sungguh kesabaran yang dididik selama ini. Tapi...



Tinggg.. terngiyang di minda. Ada satu siren amaran sudah berbunyi. Katakanlah handset yang selama ini kita jaga dengan penuh kasih sayang itu adalah ibu bapa kita, adik beradik kita, mungkin juga datuk nenek kita, ataupun mungkin juga pasangan kita (sapa yang dah kahwin ja no). Aduhhh… berbisa sungguh tikaman sembilu yang menghiris ini. Tertusuk-tusuk menikam kalbu. “Ada orang kata, mana boleh samakan orang yang kita sayang dengan benda-benda. Tak masuk dek akal.” Siapa kata kita tidak boleh samakan? Memang benda-benda itu manusia yang buat, tak bernyawa pun, tiada perasaan pun. Tapi ia adalah benda yang berjasa pada kita. Sekurang-kurangnya kita menghargai apa sahaja benda yang ada di depan kita, termasuklah binatang dan bukan hidupan. Kesabaran terhadap benda-benda seperti inilah yang akan mengajar dan mendidik kita agar lebih bersabar. Bersabar terhadap kerenah orang-orang yang berada di hadapan kita. Hendak menghadapi kerenah manusia adalah lebih perit dari menangani kerenah benda tidak bernyawa. Kalau dengan benda tidak hidup kita tak mampu nak bersabar, apatah lagi keranah manusia yang lebih besar. Haazaa mustahiilun..

Ada orang lain pula berkata, “aku boleh je sabar dengan orang yang aku sayang”. Memanglah boleh, sebab dah sayang, cuba kalau dah tak sayang. Asyik buat hal sahaja, menyusahkan lebih banyak dari menyenangkan. Pasti sudah kena penyepak agaknya. Padahal, mungkin orang yang kita sayang sudah banyak berjasa pada kita sebelum ni. Kesabaran ini hennak dipupuk tidak boleh dengan perkara-perkara yang besar terus, tetapi perlu dipupuk dari perkara asas dan kecil terlebih dahulu. Kalau akar tak kuat, masakan batang boleh berdiri tegak. Perkara asas itu menjadi tunjang dalam setiap aspek dan perkara. Tinggi manapun sebuah bangunan, kalau kakinya tirus, akhirnya tumbang ke tanah jua.

Sebut berkenaan kesabaran, tidak boleh sekadar sebut sahaja. “Aku sabar orangnya, penyabar yang sentiasa dalam jalan kesabaran.” Bagus punya ayat, tapi habuk pun tiada. Cuba kenang balik kisah-kisah lampau. Contohnya hilang duit, paling tidak terlanggar batu sahaja. Habis batu itu disumpah seranah, padahal diri sendiri yang melanggar batu. Batu yang tidak bersalah dan tak tahu berjalan itu pun yang menjadi mangsa maki hamun. Kasihan sungguh si batu. Entah-entah batu itu sumpah seranah kita balik sebab melanggar dia. “Buta ke? “ kata si batu. Camtulah alkisahnya. Kalau kita mampu bersabar terhadap perkara-perkara remeh temeh, insyaAllah kita mampu mempertingkatkan kesabaran kita. Tidak begitu? Benda remeh temeh, apalah yang hendak dipedulikan sangat. Biarkan sahaja, abaikan, buat tidak tahu. Kalau orang langgar kita tidak minta maaf pun, kita buat-buatlah tidak perasan, buat dono sahaja. Maafkan sahajalah kesalahan dia dalam hati. Apalah yang nak disusahkan, pi tengking atau marah dia. Buat sakit tekak sahaja. Hidup ini sentiasa dalam kegembiraan kalau kita ni orang yang bersabar. Alangkah nikmatnya bersabar..

Berbalik pula pada kisah handset tadi, akhirnya disebabkan siren yang mengganas. Penulis sendiri telah menyimpan semula handset tersebut. Tak jadilah hendak dicampak, pergi ke kedai, keluar duit sedikit dan terus membaikinya. Alhamdulillah, sekarang sudah tidak buat hal.. berkat kesabaran yang tinggi, jitu lagi persis.. (“,)..Wallahua’lam…

0 comments: