Membayang dan memikirkan ciptaan-Nya..
Merenung dan muhasabah diri sendiri kerana dosa2 terhadap-Nya..
10:19 PM

Kasihan Sungguh


Kasihan sungguh saya melihat agen-agen yang ditugaskan oleh Badan Kebajikan Anak Yatim. Mereka ini pemalu, tetapi diajar supaya jadi muka tembok. Menghilangkan semua sikap malu dan segan sejauh-jauhnya, tanpa memikirkan apapun orang akan kata. Baik perempuan mahupun lelaki, bahkan usianya masih begitu muda saya lihat. Sebenarnya mereka ini mempunyai potensi besar jika diberi bimbingan yang bagus. Apa boleh buat, mungkin inilah sahaja jalan yang mereka nampak dalam dunia pekerjaan. Dalam dunia perniagaan sebenarnya peluang itu terlalu besar, Cuma bagaimana sahaja kita memanfaatkannya seoptimum mungkin.

Sebenarnya saya ada idea tentang mereka ini. Saya tidaklah sehebat mereka untuk bersikap muka tembok dengan semua pelanggan. Mereka amat hebat sebenarnya dari saya yang pernah memegang jawatan Eksekutif Pemasaran. Jadi, saya ada rancangan untuk mereka. Rancangan saya adalah, saya mahu jadikan mereka agen saya. Menarik bukan? Saya seolah-olah mencuri agen orang untuk kepentingan diri. Ohh, tidak. Saya bukanlah sebegitu sebenarnya. Apa yang saya mahu adalah melatih mereka agar tidak meminta-minta, lagi-lagi pada orang yang tidak sudi. Saya cukup benci meminta-minta, apatah lagi tengok orang yang sebegitu. Mungkin mereka terpaksa atau dipaksa. Tetapi isunya sekarang sikap meminta-minta bukan seorang mukmin yang sejati. Usaha mereka hanya di mulut untuk meminta-minta. Lepas habis apa yang diminta, mereka minta lagi dan minta lagi.

Saya mahu bagi gambaran, adakah sehingga tua pun mereka hendak meminta? Pastinya tidak bukan. Kalau tidak pun, mereka akan merekrut anak-anak mereka atau anak-anak saudara mereka atau anak yatim sendiri untuk meminta-minta. Katakan generasi ke 10 sekalipun, adakah hidup dengan meminta-minta? Sama sekali tidak bukan. Isu ini nampak remeh, tetapi kesannya sungguh besar. Saya tidak mahu melihat generasi bawah saya hidup dalam meminta-minta. Cukuplah apa yang ada kini, tak perlu disambung atau diteruskan lagi. Tidak sanggup saya melihatnya, sedih dan sebak bila melihat gelagat orang yang meminta sebegini. Biarlah kita hanya meminta-minta pada Allah sahaja.

Ok, baik. Tidak perlulah saya sambung tentang kesedihan ini, boleh meleleh air mata dibuatnya. Yang penting sekarang, saya mahu mengubahnya. Mula saat saya mengembangkan bisnes sendiri, saya mahu merancang untuk merekrut mereka ini menjadi agen pemasaran saya. Dengan usia mereka yang muda, sanggup berhadapan pelbagai manusia dan sangat kental berada berjam-jam di luar pintu bank untuk meminta derma, saya fikir mereka sangat layak mempromosikan perkhimatan saya. Bagi saya kita tidak perlu meminta derma atau sumbangan, kita berikan khidmat dan pelanggan gunakan apa yang kita berikan dengan berbayar. Itu lebih baik sebenarnya. Berbisnes itukan lebih bagus, disamping kita memberi, kita juga menerima. Dalam perniagaan ini, ada timbal baliknya. Saling perlu memerlukan. Saling beri dan menerima. Tidaklah hanya satu pihak menerima semata-mata, itu tidak adil namanya.

Orang ramai lebih hormat pada orang melaksanakan perniagaan dari orang yang meminta sumbangan walaupun demi kebajikan. Kenapa tidak sahaja kita buat bisnes kemudian, dengan hasil duit untung boleh juga digunakan untuk sumbangan. Itu lebih cantik sebenarnya, kerana ia mengajar kita ‘survive’ dan berpandangan kehadapan. Katakan dari bisnes itu kita untung besar, kita boleh buka syarikat sendiri dan boleh menggaji lebih ramai orang yang tidak berkemampuan. 1 sistem yang sistematik terbina secara tidak langsung melalui bisnes. Selain memberi pulangan pada diri, ia membawa manfaat pula pada orang disekeliling. Jadi, berbisneslah, tinggalkan sikap meminta-minta.

Memang membina syarikat itu memakan masa, tetapi ia adalah keuntungan jangka panjang. Manfaatnya boleh diwarisi ke generasi akan datang. Tetapi kalau dengan meminta, kita tidak akan ke mana-mana jika orang tidak mahu memberi pada suatu hari nanti. Bagi suatu bisnes, ia adalah sebaliknya. Dari 1 peringkat, naik ke suatu peringkat lebih tinggi. Baik, saya ingin bertanya, kenapa kita ingin berbisnes? Sudah pasti memberi khidmat kepada orang yang mahu. Jadi maksudnya, sudah pasti ada orang mahukan khidmat kita. Jadi janganlah risau jika tiada pelanggan, sebenarnya kita tiada kekuatan mempromosikan produk, padahal orang berkehendakan terlalu ramai.

Baik, seterusnya apakah bisnes yang dimahukan orang ramai. Sungguh banyak sebenarnya, akan saya ceritakan di ‘post’ akan datang. Di ‘post’ kali ini, saya mahu menyatakan saya ingin mendapatkan egen pemasaran syarikat saya, sekarang saya sudah jumpa sasarannya. Tunggulah masa yang sesuai, mereka ini akan saya tarik ke syarikat saya menjadi orang yang berkebolehan. InsyaAllah.

2 comments:

Pemburu Impian said...

Assalamualaikum Tuan Rumah,

Artikel di atas menarik untuk diberi komentar,

Impian tuan tinggi dan mulia...semoga kita dapat bekerjasama menjadikannya kenyataan.

Salam ceria & inspirasi
"Pray Hard & Work Smart"


Assalamualaikum

Abdul Qahhar ibn Mohd Noor said...

Wa'alaikumsalam Pemburu Impian,

Tuan sentiasa bermotivasi setiap hari, saya sangat cemburu dengan hal itu. Sebenarnya perlu istiqamah setiap masa. Semoga Allah permudahkan segala urusan dan jadikan diri tidak mudah lalai.

"Salam Motivasi"