Membayang dan memikirkan ciptaan-Nya..
Merenung dan muhasabah diri sendiri kerana dosa2 terhadap-Nya..



Hari-hari saya dipenuhi dengan kerja yang bertimbun-timbun. Siang hari bekerja selaku pekerja, tiba malam bekerja pula seperti pemilik syarikat. Sudah satu perkara, datang lagi satu perkara. Kerja yang tidak habis dimamah masa. Walaupun masa sentiasa mendatang, kerja-kerja juga sekali berdampingan. Kerja dan masa, memang tidak boleh dipisahkan. Saya hampir – hampir sahaja jadi putus asa, ‘frust’, ‘tension’ dan sewaktu dengannya. Ahhhh, serabut dengan banyak hal yang tidak sudah-sudah. Mahu sahaja diluahkan satu persatu, tapi tak payahlah. Bukan boleh menyelesaikan masalah pun.

Kali ini saya dapat satu idea. Saya fikir ia sangat bernas untuk diamalkan. Disamping boleh hilangkan ‘tension’ yang tak berkesudahan ini, boleh juga menyelesaikan banyak perkara. Saya tekad buat satu perkara, “bersungguh-sungguh bila buat sesuatu”. Apa maksud disebalik ungkapan itu? Mari saya terangkan. Sebenarnya banyak perkara boleh kita lakukan dengan 24 jam sehari. Percayalah. Kita sebenarnya disibukkan dengan perkara yang kita sendiri pun tidak mahu. Tetapi kita perlu lakukannya juga kerana ia adalah tugas dan tanggungjawab. Kalau dilepaskan begitu sahaja, sudah pasti kita tidak amanah.

Apa yang saya buat sekarang adalah dengan membuat semua perkara seperti biasa, dengan syarat bersungguh-sungguh. Sebenarnya buat apa yang sudah kita jadualkan. Bermula dengan bangun dari tidur, mulakan dengan bacaan doa lepas tidur. Amalkan doa bagi setiap apa yang yang kita kerjakan. Bagi setiap waktu solat peruntukkan sebaik-baiknya dengan solat, berselawat, berzikir dan membaca al-Quran. Jangan difikirkan perkara lain, fikirkan sahaja diri sendiri dan Allah. Sudah pasti kita boleh khusyuk sekhusuknya dan datang dzuk yang meguatkan jiwa. Pergi kerja pula, siapkan kerja sehabis dan sebaik mungkin. Jangan difikir-fikirkan hal-hal rumah. Tentu kerja kita akan siap tepat pada waktunya. Pulang sahaja dari rumah, katakan ada aktiviti riadah, habiskan masa dengan beriadah sepuas hati. InsyaAllah kita akan dapat lagi 1 kebaikan iaitu kesihatan.

Banyak lagi perkara yang boleh kita lakukan hatta seperti makan dan tidur pun. Yang pasti bukanlah tidur dan makan sepuas-puasnya. Tetapi untuk makan, kita makan makanan yang paling berkhasiat dan berpatutan. Berpatutan itu penting, kalau tidak, lambat pula untuk tecapai impian sebagai CEO berjaya. (“,). Untuk tidur pula, cuba dapatkan tidur yang paling nyenyak. Bukan maksud saya tidur 24 jam sehari, tetapi tidur dalam suasana yang kondusif, selesa untuk berbaring, mudah juga untuk bangun semula. Pasti tidur yang setakat 4-5 jam sehari itu sangat berbaloi-baloi.

Lagi 1 perkara, kita ini sebenarnya disibukkan dengan aktiviti diluar kawalan sendiri. Contohnya bekerja dengan orang. Kasar sedikit bahasanya adalah kerja makan gaji. Minta maaf bagi orang yang makan gaji, saya pun makan gaji. Tetapi sekarang saya sedang berusaha untuk mendapatkan pendapatan sendiri. Syarikat sendiri sudah ada, cuma pendapatan bulanan belum stabil. Jika sudah agak selesa, saya sendiri akan mengucapkan ‘bye bye’ pada kerja makan gaji. Oleh sebab sibuk dengan aktiviti diluar kawalan ini, inilah punca kenapa saya semakin serabut. Jadi 1 penyelesaian telah saya buat. Saya mahu buat kerja ‘rutin harian’. Maksudnya adalah baut perkara yang biasa kita buat seharian setiap hari, perkara inilah sebenarnya menghidupkan kita. Fitrah manusia itu sukakan perkara yang menjadi kelaziman. Untuk menghilangkan ‘tension’ yang tidak berkesudahan, saya ganti sedikit masa yang sungguh bosan dengan basuh baju, gosok baju, basuh pinggan mangkuk, jahit baju, kemas bilik, kemas rumah dan sebagainya. Fuhhh, dengan ini saya sudah banyak menyelesaikan banyak perkara. Al-maklum sahajalah, masih lagi hidup membujang. Semuanya perlu dibuat dengan tangan sendiri. Setidak-tidaknya saya sudah hilangkan keserabutan diri sekaligus menyiapkan pelbagai perkara. Kalau tidak, kerana terlalu sibuk kerja, semua perkara ini terpaksa dihimpunkan ke hujung minggu. Itulah dia, hingga menyebabkan hendak balik kampung pun terpaksa fikir 3 kali.

Apa yang penting sebenarnya adalah pengurusan masa yang terbaik. Tetapi berapa ramai orang boleh sebut perkara itu, tetapi tidak mampu melaksanakannya. Kuncinya mudah, mereka tiada idea bagaimana praktikal menguruskan masa, yang mereka tahu hanya cakap-cakap kosong. Semoga idea dan tips yang saya lontar ini sedikit sebanyak membantu saudara- saudari sekelian. Teruskan dengan kejayaan demi kejayaan, bersungguh-sungguhlah ‘banyak’, bukan sikit. Hidup ini memang susah, tetapi bagaimana kita mahu jadikannya mudah? Fikir-fikir dan renung-renungkanlah. Ada idea kita kongsi bersama, insyaAllah.

0 comments: